Sharing is caring

 

Ket.Photo : Massa Aksi Saat Berorasi di Depan Mapolres Labuhanbatu. (Foto:Issu.Com)

 

Labuhanbatu | Issu.Com – Puluhan massa yang menamakan dirinya Aliansi Mahasiswa dan Pemuda Peduli Anak Kabupaten Labuhanbatu lakukan aksi demo di depan Mapolres Labuhanbatu, Kamis (24/8/2033).

Selain didepan Mapolres, aksi tersebut juga dilakukan di Bundaran Simpang 6 kota Rantauprapat, Kabupaten Labuhanbatu, Sumatera Utara.

Dalam orasinya, massa meminta agar pihak penegak hukum yakni Polres Labuhanbatu untuk segera memproses laporan dugaan pencabulan atau pelecehan seksual yang dialami seorang anak berinisial SFS (15 Tahun) yang diduga dilakukan oleh pamannya.

Massa juga meminta agar Polres Labuhanbatu segera menangkap terduga pelaku apabila terbukti melakukan perbuatan pelecehan seksual atau pencabulan tersebut.

Kepada wartawan, Eli Agustina yang merupakan salah satu peserta aksi mengatakan, aksi yang mereka lakukan merupakan perpanjangan tangan untuk menyuarakan keadilan terhadap kasus dugaan pelecehan seksual yang menimpa seorang anak berinisial SFS yang masih berusia 15 tahun, yang diduga dilakukan oleh pamannya sendiri.

“Aksi yang kami lakukan merupakan perpanjangan tangan untuk menyuarakan keadilan untuk anak yang menjadi korban dugaan pelecehan seksual atau dicabuli oleh seseorang yang diduga merupakan pamannya sendiri,” ucapnya didampingi dua orang peserta aksi lainnya.

“Kami meminta kepada Polres Labuhanbatu untuk segera menahan pelaku apabila terbukti bersalah,” ujarnya menambahkan.

Dikatakan Eli, usai menyuarakan orasinya didepan Polres, dirinya beserta beberapa perwakilan peserta aksi juga menemui pihak petugas kepolisian Polres Labuhanbatu guna menyampaikan tuntutan mereka serta berkoordinasi tentang perjalanan proses hukum kasus tersebut.

“Berdasarkan hasil koordinasi tadi dengan bapak Waka Polres dan Kasat Reskrim Polres Labuhanbatu diketahui bahwa laporan kasus pelecehan itu sedang berjalan dan masih dalam proses penyelidikan,” ujarnya.

“Intinya kasus ini masih dalam proses penyelidikan dan akan dilanjutkan ke penyidikan, baru ditetapkan apakah terduga pelaku ditetapkan menjadi pelaku atau bukan,” tuturnya Eli Agustina menerangkan.

Lebih lanjut diterangkannya, selain meminta Polres Labuhanbatu segera mengusut kasus tersebut dengan seadil-adilnya, mereka juga meminta kepada pihak kepolisian untuk memberikan perlindungan terhadap pelapor atau korban.

Mereka menilai, hingga saat ini Polres Labuhanbatu belum melakukan pengkawalan atau pendampingan terhadap korban.

“Yang kami tau saat ini korban melum mendapatkan pendampingan atau pengkawalan yang khusus dari Polres Labuhanbatu, intinya keadilan harus ditegakkan,” tutup Eli Agustina mengakhiri. (Erine-Tim).

 

 

Editor : Redaksi.

Print Friendly, PDF & Email